Menu
Real Stories / Stories

GB Community Story – Diremehkan, Siapa Takut?

Pernah gak sih kalian merasa diremehkan, dianggap gak capable, dan gak dipercayai oleh orang lain? Gak enak banget ya, rasanya. Tapi, hal tersebut bisa banget kita jadiin motivasi untuk kita bangkit kembali dan buktiin ke orang yang meremehkan kita, dan pastinya ke diri kita sendiri, bahwa sebenarnya kita mampu! Nah, beberapa waktu lalu Girls Beyond sempat mengajak teman-teman followers GB untuk sharing pengalaman mereka tentang bagaimana cara bangkit kembali setelah merasa down karena diremehkan oleh orang lain. Yuk kita simak ceritanya!

@sabrinakthln
Dulu pas semester 1, ada temen deket yang rendahin aku, karena aku dinilai ga punya skills di jurusan yang aku pilih. Down banget sih, karena yang rendahin itu orang terdekat. Tapi, aku bangkit lagi dengan ikut organisasi di kampus, ikut lomba, ikut penelitian dengan dosen, dll. Pelan-pelan aku mulai percaya diri lagi dan merasa ada value dalam diri aku. Bukan untuk bukiin ke dia sih, tapi lebih buktiin ke diri aku sendiri kalau aku ga seperti yang dia bilang. Aku punya skills!

@ef.fulgent
Aku bukan tipe anak yang pinter. Pas SD nilaiku gak pernah lebih dari angka 70, padahal udah bimbel sana-sini, apalagi kalau pelajaran eksak kayak IPA dan matematika murni. Aku versi SD sih santai aja yaa, walaupun pakde aku selalu bandingin aku sama tetanggaku yang pinternya alamiah, padahal orangtuaku biasa aja. Aku dibilang bodoh lah, pemalas, terlalu dimanja, dan lain-lain. 

Lalu pas SMP, aku punya cita-cita mau jadi dokter forensik, dan secara gak sadar yang dibilang sama pakde aku kalo aku bodoh dipelajaran eksak terpatri diotak aku. Entah kenapa nilai pelajaran eksakku masih aja jelek pas SMP, padahal aku udah belajar semaksimal mungkin dan aku dibilang ‘halu’ gara-gara mau jadi dokter kan, aku bodoh menurut dia. Hal itu bikin aku merasa bahwa aku gak layak untuk ambil jurusan kedokteran nanti. 

Akhirnya, pas SMA aku ambil jurusan IPS. Ternyata, gak disangka-sangka yang tadinya aku “murid bodoh”, ketika SMA aku bahkan masuk ke rangking 10 besar se-angkatan dan aku keterima di salah satu PTN Jakarta jurusan manajemen. Aku mau tunjukin kalau otakku mampu di jurusan yang hitung-hitungan!

Anonymous
Aku pernah diremehkan oleh dosen salah satu PTN di Jawa, apa yang aku jawab selalu aja disalahkan, dicari titik salahnya, dan dipermalukan di depan kelas. Aku pun kalo jawabannya benar malah dikasih soal lebih sulit lagi, dan itu terjadi di depan kelas. Aku sebenernya biasa aja karena merasa tertantang, tapi kebetulan aku kan waktu itu semester 2, aku jadi merasa toxic banget lingkungannya. Mau berkembang kok malah dijatuhkan dosen sendiri. 

Aku ingat kalo aku punya impian pengen masuk UGM waktu aku SMA dulu. Jadi, aku semester 2 kuliah seperti biasa dan sambil menyiapkan tes SBMPTN lagi untuk bisa masuk UGM. Hasilnya, aku berhasil jadi mahasiswa UGM! Aku bahagia dapat PTN yang lebih bagus dan sistem pendidikannya bagus. Akhirnya akupun gak lanjutin PTN yang di Jawa itu soalnya dosennya toxic dan aku bisa akhirnya keterima di PTN impianku! 

@ninadrianaa
Di remehin? Pernah banget!  Awal kuliah tahun 2017 aku masuk jurusan Teknik Kimia di salah satu PTN di Surabaya, yang sebenernya jurusan yang bukan aku banget… yang sebenarnya merupakan pilihan terakhirku tadinya. Jadi, aku punya niatan buat ikut SBMPTN lagi di tahun depannya. Jelas banget aku jalanin masa perkuliahan seadanya aja, toh aku mikirnya bakal pindah jurusan tahun depan. Aku lebih fokus buat belajar SBMPTN aja jadinya. Akibatnya, ya udah pasti sih, IPK jelek banget pas semester 1. Pengalaman yang paling aku inget banget tuh pas jadwal ambil mata kuliah di semester 2. Ceritanya waktu itu aku barengan menghadap dosen wali berdua sama temen aku. Dia pun bilang, “Kenapa ini IPK bisa dibawah 3? Buat kerja di BUMN juga IPK harus diatas 3, buat lanjut kuliah lagi minimal juga harus 3. Jadi anda setelah lulus ini mau lanjut kemana kalau IPK dibawah 3” kata dosen waliku. Terus pas liat IPK temen aku 3.5 beliau bilang, “Nah ini kayak gini. IPK 3.5!”. Jujur disitu down banget, ngerasa malu tapi ga bisa berbuat apa-apa.

Sepanjang semester aku berusaha menerima dianggap males dan bodoh sama temen-temenku. Padahal, mereka juga gak tau alasan dibalik ini semua. Mungkin Tuhan punya rencana yang lebih baik buat aku. Tahun depannya pun aku ngga lolos SBMPTN. Perasaanku sedih dan campur aduk. Merasa di titik paling bawah banget deh pokoknya. Buat bangkit rasanya susahnya minta ampun!

Dari situ aku mulai berusaha menerima takdir. Dengan mindset “Mungkin bagi Tuhan ini yang terbaik buat aku. Toh aku udah usaha sebaik mungkin”. Aku akhirnya berusaha bangkit. Aku cuman pengen pembuktian ke diri sendiri bahwa yang mereka bilang tentang aku itu salah. Akhirnya, sampai di semester 6 kemarin, aku udah cukup membayar semuanya dengan IPK yang jauh melebihi ekspektasi yang aku bayangkan di awal. Rasa puas dan bangga sama diri sendiri karena udah bisa bangkit dan ngelewatin ini semua. Aku gak perlu pengakuan dari orang-orang yang udah ngeremehin aku lagi. Bagi aku, cukup hasil aja yang berbicara. Mau berterimakasih juga buat bapak dosen wali aku, karena ternyata kata-katanyanya saat itu adalah cambuk terbesar buat bangkit lagi!

@shyntap
Dulu waktu menutuskan menikah di usia 20 tahun dan masih sama-sama kuliah sama suami, lalu langsung dikasih rezeki momongan, banyak banget orang sekitar, bahkan keluarga sendiri yang selalu sinis. Seringkali dapat komentar “Mau jadi apa kalian menikah di usia muda? Bakal susah loh dapat kerja nanti!”. Tapi, alhamdulillah, aku dan suami tetap semangat dan nyelesaikan kewajiban kami. Terlebih, sebelum kami lulus, kami bisa dapat kerja yang kita mau dan bisa membiayai anak kita sampe sekarang. Kami pun pelan-pelan semakin berkembang untuk keluarga kecil kami.

@zuralaura_
Aku pernah dapet nilai matematika jelek banget tapi hasil murni tanpa nyontek, sedangkan temen-temen lain nilainya bagus tapi nyontek. Herannya, aku malah dimarahin guru di depan kelas! Inget banget waktu itu beliau malah nyuruh aku pindah jurusan ke IPS cuma karena nilai matematikaku jelek. Disitu sebenernya down banget, tapi aku jadi semangat belajar, dan setelah itu tiap ulangan aku selalu dapat nilai 9 atau 10, dan gak pernah remed sama sekali, terus beliau kayaknya kaget??? Hahaha.

@syfanoza
Pernah banget aku diremehkan! Ceritanya, waktu itu aku dikasih kesempatan pertama kali untuk handle suatu acara kantor. Semangat banget dong pastinya, aku pun menawarkan banyak ide-ide baru yang menurutku menarik untuk event ini. Tapi, ternyata orang-orang di kantor malah ngetawain dan bilang “Alah yang kayak gitu tuh gak akan bisa dilakukan disini. Disini bukan kayak di Jawa yg bisa begituan!”. Oiya, aku kerja di daerah timur Indonesia dan aku berasal dari Jakarta. 

Sedih dong aku digituin, sempat nyesel juga kenapa aku ambil tawaran nge-handle acara itu juga. Selama sekitar 3 hari, aku merenungi apa yang salah dengan ide-ideku sambil scrolling mencari jawaban dan inspirasi. Lama-lama aku berpikir, “Ahh bodo amat, aku bakal buktiin kalo kantor di timur Indonesia juga bisa membuat event kayak di Jawa!”. Akhirnya event itu terealisasikan, dong, dan sukses! Walaupun memang gak bisa sesempurna itu, tapi udah jauh lebih melampaui ekspektasi. Aku pun akhirnya merasa puas banget dengan hasil kerjaku.

@kirannea
Aku dulu awal pake skincare kan masih SMA, pada mencibir tuh, kalo lagi istirahat sholat dzuhur aku cuci muka lalu reapply sunscreen. Dikatain rempong lah, dan lainnya. Now look at them looking at me! Mereka malah pada nanya-nanya tentang skincare ke aku, bahkan dulu yang cowo-cowo pun ada yang ngatain rempong juga kan, tapi sekarang mereka malah nanya gimana caranya kulit biar kinclong, lol. Tapi tetap aku jawab aja, kok!

@lidia_fedora
Dulu aku pernah dapet juara 2 di kelas untuk pertama kalinya, dan temen-temenku bilang kalau aku curang. Aku jadi down banget, tapi aku coba untuk tetap tenang. Sekarang nilai aku makin naik, pola pikir aku jadi lebih baik lagi. Terlebih, setelah aku follow dan subscribe akun-akun dan channel yang berguna, kayak Girls beyond, sekarang aku udah buktiin ke temen-temen aku, dan mereka kaget! Sekarang, banyak yang selalu minta tolong sama aku dan mulai dekat sama aku, agak munafik sih menurutku, tapi… It’s okay for me kalo memang untuk hal yang baik.

Seru banget ya cerita-ceritanya. Semoga pengalaman teman-teman tadi bisa menginspirasi  dan memotivasi kamu ya! Kalau kamu sendiri pernah nggak diremehkan orang? Komen di bawah ya!

No Comments

    Leave a Reply